Restoran Wajib Kunjung di Bali

By October 1, 2012 June 12th, 2013 Food
Crispy Duck - menu andalan saat ke Bebek Bengil

Bali menawarkan banyak hal kepada para pengunjungnya, tak terkecuali soal kulinernya. Berikut ini merupakan beberapa daftar restoran yang selalu saya kunjungi saat main ke Bali. Makanannya, suasananya, harganya dan lokasinya menjadi alasan kenapa saya nggak bosan-bosan untuk kembali makan disini.

Pasta di Warung Itali

Pasta di Warung Itali

Bebek Bengil

Crispy Duck - menu andalan di Bebek Bengil

Crispy Duck – menu andalan di Bebek Bengil

Jaman-jamannya masih suka ada tugas kantor ke Bali, pasti akan menyempatkan 1 hari untuk main ke Ubud demi makan di Bebek Bengil. Kalau pas liburan pasti akan sengaja ke Bebek Bengil baik untuk makan siang ataupun makan malam. Memang sih sekarang di Jakarta udah ada, tapi suasananya kan nggak sama.

Di Bali sendiri apalagi di Ubud banyak banget restoran yang menyajikan bebek bengil sebagai menunya, tapi restoran yang satu ini masih juara untuk sambal matah dan garingnya si kulit bebek. Restoran Bebek Bengil cocok untuk makan bersama keluarga. Bebek Bengil di Bali ada 2 lokasi: Ubud dan Nusa Dua, saya belum pernah nyoba makan di Nusa Dua, apa kalian sudah ada yang pernah?

Lokasi: Jalan Hanoman, deket Monkey Forest, Ubud
Harga: Rp. 82.000,-
Jam buka: waktu makan siang – malam


Laota

Udang garlic di Laota

Udang garlic di Laota

Tempat makan yang satu ini saya baru tahu sekitar 2 tahun terakhir dan nyesel banget taunya telat. Restoran Laota buka 24 jam dan menyajikan makanan ala Hongkong (atau Cina?) Ah entahlah… Yang pasti, makanan di Laota yang pernah saya coba enaaaaakkkkk semuaaaaaa!!! Bubur sapi cincang, udang goreng gandum, sup jagung, sayur-sayurannya, cakwe dan menu lainnya. Oh, porsi makanan di Laota ini cukup besar, ada baiknya makannya barengan dengan teman sekitar 3-4 orang.

Lokasi: Jl. Raya Tuban, Tuban
Harga: Rp. 40.000 – Rp. 60.000/orang
Jam buka: 24 jam

Alley Cats

Swedish Meatballs di Alley Cats

Swedish Meatballs di Alley Cats

Taglinenya: Real English Food dan hanya 1 menu yang selalu saya makan saat ke restoran ini: Swedish Meatballs. Tau meatballs yang di IKEA kan? Nah, di Alley Cats ini versi lebih enaknya! Semua porsi di Alley Cats ini besar banget dan porsi standar menu ini terdiri dari 10 butir daging dan 1 piring besar mashed potato. Dijamin kenyang banget!!! Selain porsi standar, Alley Cats juga menyediakanย monsterย portion untuk beberapa menunya dan untuk Swedish Meatballas terdiri dari: 30 butir daging dan sepiring penuh mashed potato. Gilanya, saya pernah nyoba makan porsi ini berdua teman saya. Hahahaha. Alley Cats kalau malam suasananya berisik sekali, mungkin karena ada bar-nya yah, jadi kalau mau ajak orang tua kesini baiknya pas makan siang aja supaya sama-sama nyaman. Oya, penyajiannya cukup lama jadi kalau lagi laper banget ada baiknya jangan ke Alley Cats.

Lokasi: Jl. Poppies II (Gang yang bersebrangan dengan monumen bom Bali), Kuta
Harga: Rp. 50.000,-
Jam Buka: Breakfast – dinner

Warung Itali

Makan prasmanan ala Warung Itali

Makan prasmanan ala Warung Itali

Makanan Itali yang disajikan secara prasmanan! Awalnya saya memandang sebelah mata, ya kali deh makanan yang biasanya ‘wah’ disajikan ala warteg :p Eh, abis nyoba ternyata emang enaaaakk. Menu yang disajikan di Warung Itali secara prasmanan cukup banyak mulai dari berbagai sayur sampai pasta. Selain itu mereka juga menyajikan menu lain yang bisa dipilih dari buku menu.ย Enaknya, kalo milih makanan dari tempat prasmanan, kita bisa dapet berbagai macam makanan dalam 1 piring, karena porsinya lebih kecil daripada kalo mesen dari buku menu. Lagipula, kalo menurut saya sih cuma di Warung Itali ini aja nemuin makanan Itali ditampilkan secara prasmanan.

Lokasi: Jl. Kunti II, Seminyak
Harga: Rp. 40.000 – Rp. 70.000
Jam Buka: Lunch – dinner

Bantuin dong kasih daftar restoran lain di Bali yang wajib dikunjungi!

Cari hotel murah di Bali lewat Agoda.ย Best price guarantee!

 

Join the discussion 22 Comments

  • Alda says:

    Musti coba Un’s. Letaknya di belakang Warung Made di Legian ya. Tempatnya emang agak nyempil sih, nyarinya pun agak sulit. Patokannya adalah di sebelah Warung Made Legian, ada gang kecil yang hanya muat satu motor. Nah, masuk deh ke gang itu. Nggak jauh dari mulut gang itu kok. Makanannya European, harganya yaaaah expect to pay +/- Rp 150,000-200,000 per person laah. But expect good quality meal. Porsi lumayan besar, saya sendiri sih kekenyangan ya. Kalau ditanya waktu itu makan apa sih lupa ya, yang pasti saya inget sih kalo nggak salah aneka pasta dalam satu piring. Ah, ngiler kan jadinya.

    Lucunya di restaurant ini, setiap tamu yang datang tuh disajikan printilan2. Selain handuk hangat, tamu disajikan satu shot minuman andalan mereka, mengandung alkohol. Terus disajikan semacam perkedel gitu, yang pasti endessss… Remember, those things are free of charge!

    An sudahlah, icip aja ndiri. ๐Ÿ˜‰

    • Vindhya says:

      Wow! Pernah liat plangnya si Un’s ini, cuma ya itu, karena dalem gang jadi males. Alley Cats juga dalem gang, tapi berani coba karena ada yang rekomendasikan. Ok, jadi next time akan coba 2 resto dalam gang ah: Un’s dan Tj’s. Thanks, Alda ๐Ÿ™‚

  • DebbZ says:

    Wahhh, udah lama penasaran ama Alley Cats nih. Kayaknya enak banget tuh Swedish meatball ๐Ÿ˜€
    Aku hobby banget wisata kuliner di Bali, sampe punya page khusus yang isinya full foto makanan. Kalo sempat mampir di page-ku ya https://www.facebook.com/kulinerbali

    • Vindhya says:

      Wah, seru banget page-nya ๐Ÿ™‚ tinggal di Bali kah? mau dong lain kali ikutan makan-makan ๐Ÿ˜€
      Cobain Alley Cats! Enaaakkk… Pokoknya jangan dateng pas kelaperan dan enaknya pas diluar jam2 orang makan biar ga rusuh :p

      • DebbZ says:

        Iyah tinggal di Bali. Yukkkk kuliner bareng, kabarin kalo ke Bali ๐Ÿ˜€
        Aku jarang makan di resto sih, lebih ke explore makanan lokal gitu. Suka hunting di pasar2 traditional juga, hihihi.
        Dah lama aku pengen cobain Alley Cats karena baca review2. Cuma blum kesampean karena hampir ga pernah main ke wilayah Kuta :p

        • Vindhya says:

          hunting di pasar tradisional itu yang menarik banget! ya udah, nanti ke Alley Cats bareng aja, skalian nemenin turis ini ke wilayah Kuta, kan? Hahaha

        • nata says:

          Boleh info tmpt mkn yg bisa juga u anak2 yg tdk suka pedas ( murah tp enak )

          • Vindhya says:

            maaf baru direspons, komentarnya nyelip :p
            kalau mau yang makanan ala rumah gitu bisa ke Warung Nikmat atau nasi pedas bu andhika (jangan ambil sambalnya). Ada juga sop ikan makbeng di Sanur, enaaak ๐Ÿ™‚
            semoga membantu!

  • Vira says:

    hmmm…yummy!!
    tambahan lagi: La Plancha – suasana dan bean bagsnya di pantai bikin asoy.
    Biku – kesannya ngikutin tren doang kalo ke sana tapi ya gimana, tempatnya bagus, tehnya macam2, dan makanannya enak.
    Bale Udang Mang Engking – Vindhya bilang sih di Depok juga ada ya..hahaha.. tapi gue baru nyoba di Bali kemaren, dan oh my god menu2 udangnyaaaa!!!! ikannya jugaaaa!!! super yumm! hm..ditambah lagi waktu itu dapet gratisan…hahahaah

  • Lorraine says:

    Hallo, Ini tambahan dari saya: must try resto di Ubud:
    Warung Lada Jl Hanoman, homemade food harga bersahabat
    Melting Wok Jl Gootama, homemade fusion South East Asian food & French dessert (ownernya orang Perancis)
    Cafรฉ des artistes Jl Bisma, for the better grill
    Laka leke Nyuh Kuning, same owner Cafรฉ Wayan di Monkey Forest. Coconut lime pienya highly recommended
    Warung Pulau Kelapa Jl Sanggingan, harga level turis lokal, tampilan internasional. Tanpa MSG & bio herbs/veggies ini review saya: http://lofoodie.blogspot.nl/2012/09/warung-pulau-kelapa.html

    Di Seminyak/Kuta
    Warung Eropa Jl Petitenget, Bebek gorengnya ngga kalah sama bebek goreng Bebek Bengil
    DROP. The Coffee Spot Jl Petitenget dideretan Biku. Kopi & snacknya juara
    Biku untuk high tea Asian way ๐Ÿ˜‰
    Un’s di Gang Poppies, fine dining seperti Alda tulis diatas

    Ah, kalo ditulis semua resto favorit saya di Bali nanti komennya kepanjangan ๐Ÿ˜‰ Nice blog!

  • Laka Leke bebek crispy nya juara, mau nambahin warung pinggir jalan aja dech. Ada nasi pedas bu hanif depan pasar kuta pas di belokan belakang bca kuta trus ada warung nikmat di sebelah hotel bakung sari, ayam plengkung di deretan nya laota juga juara ayam nya.

    hadeh kalo bicara bali knp ngak perna ada habis nya yaaa !!!!!

    • Vindhya says:

      Laka Leke yang ada barong dance-nya ya? tempatnya juga menarik buat dikunjungi deh… Warung Nikmat udah pernah coba, enak memang tapi pas ksana pas pilihan menu-nya tinggal dikit… huhu. Bali emang selalu memanggil untuk datang lagi dan lagi

  • Bayu Amus says:

    Laota itu Hongkong style (menurut buku menunya :). Iya porsi makanannya rata-rata to share. Bubur Pelangi nya sih sepertinya overkill; mungkin karena isinya 7 macem daging jadi malah nggak ada yang dominan. It’s just me though ๐Ÿ™‚

    • Vindhya says:

      wah, terima kasih infonya.. jadi Laota itu ala Hongkong yah..
      Bubur pelangi pernah coba, tapi agak lupa rasanya bagaimana, yang kebayang-bayang itu bubur daging cincangnya…
      baca bubur Laota jadi kepengen… :p

  • devi says:

    tertarik sama swedish meatball-nya, tapi.dagingnya sapi atau babi?
    kalo di ikea kan babi ๐Ÿ™‚

    makasiih

  • Aldi says:

    Mauuu.. Blum pernah nyoba semuaaaaaa

  • weni gunarti says:

    kalau bawa rombongan 15 orangan enak nya wilayah kuta itu maksi dimana ya?
    yang gak terlalu mahal tapi enak…xixiixii…

    thx sebelum nya..

Leave a Reply