Satu hari di Taman Nasional Komodo, NTT

By January 22, 2014Indonesia
Sunset di Pulau Kanawa

Dulu waktu trekking ke pegunungan tempat tinggal salah satu hill tribe di Thailand Utara, gue satu grup sama bule asal Belgia yang berencana pengen ke Indonesia dalam rangkaian RTW (Round The World) tripnya. Gue tanya, “Where would you like to go in Indonesia?” Dengan mantap dia jawab, “Komodo island!! I want to see the dragons!!” Wih…ternyata para komodo yang menetap di Pulau Komodo udah terkenal seantero jagad raya gitu ya sampe menarik minat para turis asing khusus pengen ke pulau itu cuma buat liat mereka.

Taman Nasional Komodo

Taman Nasional Komodo

Waktu itu gue belum pernah ke Pulau Komodo, karena buat gue yang tinggal di Pulau Jawa (bagian barat pula), Pulau Komodo itu keliatannya jauh dan susah dicapainya, harus melewati beberapa pulau besar dulu. Dari Jawa Barat ke Jawa Timur terus nyeberang ke Bali, nyebrang lagi ke Lombok terus ke Sumbawa terus ke Flores, baru dari Laboan Bajo naik boat lagi ke Pulau Komodo. Kedengerannya aja udah ribet kan? Makanya gue salut sama orang-orang yang traveling jalan darat (overland tanpa naik pesawat) dari Pulau Jawa ke Pulau Komodo.

Akhirnya bulan Mei-Juni 2013 kemaren kesampean juga menginjakkan kaki ke Pulau Komodo. Ga ngeteng sih, karena kebetulan ke Floresnya dalam rangka liburan sama orang tuanya Adam, jadi temanya ga terlalu backpacking-backpacking amat. Kami ke Pulau Komodonya pas lagi nginep di Pulau Kanawa, jadi ambil daytrip ke Pulau Komodo dan sekitarnya. Dan ternyata…..daya tarik Pulau Komodo bukan cuma komodo dragonnya, tapi memang perpaduan alam perbukitan yang indah dan tempat-tempat snorkeling/diving yang keceh. Pulau Komodo cuma salah satu lokasi yang termasuk ke dalam wilayah Taman Nasional Komodo.

Pulau Kanawa

Pulau Kanawa

Waktu daytrip kemarin, pemberhentian pertama adalah spot yang dikenal dengan sebutan Batu Bolong. Kenapa Batu Bolong? Karena di sana ada batu besar yang tengahnya bolong. Jadi waktu sampe ke sana semua terpesona sama batu bolong itu? Oh bukan….daya tarik Batu Bolong bukan di atas, tapi bawah permukaan air. Di sekitar lokasi tersebut banyak coral yang dipenuhi oleh berbagai jenis biota laut. Visibilitynya bagus banget, semuanya keliatan cerah dan sempet ngeliat penyu besar dari kejauhan. Di lokasi ini ada bagian yang arusnya kencang, jadi harus hati-hati jangan sampe mendekati wilayah tersebut. Guidenya sempet bercanda, “Kalo sampe kebawa arus ya nanti kita jemput di Labuan Bajo saja ya.” Gue yang notabene memang suka panik kalo berenang di laut jadi tambah panik. Tapi untungnya semua kepanikan terbayar sama pemandangan bawah laut di lokasi itu.


Batu Bolong

Batu Bolong

Lokasi snorkeling kedua yang ga kalah kerennya adalah Manta Spot. Sesuai dengan namanya, itu tempat nongkrong para Manta Ray. Guide udah berpesan,”Ini ga ada jaminan bisa liat Manta ya, soalnya yang kemaren diving aja cuma liat 3, apalagi kalo snorkeling yang cuma di permukaannya.” Tapi ternyata kita lagi beruntung. Baru aja nyemplung dan beresin goggle, eh si guide udah teriak-teriak,”Mantaaa….mantaaa…..!” Langsung gue nyeburin kepala ke dalam air dan pas banget ada bayangan item baru aja lewat di depan gue. Ternyata bukan cuma 1, beberapa menit kemudian si guide teriak-teriak lagi dan nyuruh kami ke arah mereka. Gue kecipak-kecipuk sekuat tenaga supaya cepet nyampe ke spot mereka dan pas diliat ternyata ada 3 ekor manta yang lagi saling membuntuti. Masih ada beberapa ekor lagi manta yang datang dan pergi di spot itu. Total ada 8-10 ekor manta raksasa sempet berseliweran di bawah air tempat kita snorkeling. Amazing experience!

Dari sana kami ke Pulau Komodo, gue udah ga sabar pengen liat si komo. Pilih jalur trekking yang medium, lagi-lagi kami cukup beruntung bisa ketemu 2 komodo yang lagi sunbathing di puncak bukit. Katanya lamanya trekking ga menjamin bisa ketemu komodo juga sih, walaupun sebenernya kalo cuma mau komodo tanpa trekking bisa langsung ke daerah dekat dapur ranger. Trekking di Pulau Komodo bisa dapet pemandangan keren dari atas puncak bukit ke arah lautan. Abis trekking memang ternyata di dekat dapur banyak komodo yang lagi berjemur, ada juga beberapa yang lagi bobo-bobo siang di pinggir pantai. Sayangnya ga ada aksi komodo lagi berantem atau komodo lagi berburu makanan gitu. Menurut ranger sih lumayan jarang bisa liat komodo lagi nyantap buruannya, paling 5 kali dalam setahun katanya.

Komodo yang sedang tidur siang

Komodo yang sedang tidur siang

Gue sempet ngobrol-ngobrol sama ranger yang menemani rombongan kami, katanya kalau mau murah bisa ikut perahu nelayan dari Labuan Bajo ke Kampung Komodo. Katanya, “Mampir aja ke Kampung Komodo, disana bisa juga menginap di rumah-rumah penduduknya.” Wih….boleh juga tuh lain kali dicoba.

Spot terakhir yang jangan sampe terlewat di sekitar Pulau Komodo adalah Pink Beach dengan pasir merahnya itu. Gue yang mengkoleksi pasir sampe bela-belain bawa botol kosong sambil snorkeling dari boat ke pantai buat bawa segenggam pasirnya. Sekilas sih pantainya ga keliatan merah, tapi pas dilihat dari dekat ada butiran-butiran merah dari karang warna merah yang hancur. Selain pasir warna merah, spot snorkelingnya juga keren abis. Ada penyu, sotong raksasa dan ikan-ikan besar lainnya.

Sunset di Pulau Kanawa

Sunset di Pulau Kanawa

Sebetulnya masih banyak banget spot-spot yang keren buat dieksplor di Taman Nasional Komodo ini, tapi karena waktunya cuma 1 hari ya untuk sementara segini dulu aja. Yang pasti, next time harus balik lagi ke Taman Nasional Komodo, NTT ini!

Join the discussion 9 Comments

Leave a Reply