Diskriminasi Paspor Hijau – khusus bagi pemegang paspor Indonesia?

By September 20, 2012Indonesia

Waktu saya traveling di Thailand dengan seorang perempuan asal Kolombia, dia menunjukkan kepada saya kalau dia punya 2 paspor. Satu adalah paspor Kolombia, satu lagi paspor Amerika Serikat. Saya agak lupa sejarahnya bagaimana dia bisa punya paspor Amrik, kalau tidak salah sih dia pernah tinggal di sana waktu kecil, atau mungkin dia lahir disana.

Saya tanya, “Buat apa bawa 2 paspor?” Dia bilang, “Oh, saya lebih merasa sebagai orang Kolombia, tapi paspor Kolombia saya kadang malu-maluin, bikin rese.” Dia cerita kadang kalau nunjukin paspor Kolombia di imigrasi suatu negara, dia dibuat menyingkir dari barisan digeledah habis-habisan. Maklum, orang Kolombia terkenal banyak terlibat mafia serta obat-obat terlarang. Tapi begitu nunjukin paspor Amrik, langsung lenggang kangkung.

Paspor Hijau

Paspor Hijau

Paspor Hijau

Saya sendiri merasakan diskriminasi paspor hijau ini saat memasuki bagian imigrasi di New Zealand. Saat itu saya harus terbang terpisah dengan Adam secara lumayan mendadak, lagi-lagi berkaitan dengan diskriminasi paspor hijau dalam bentuk lainnya. Saat di depan petugas imigrasi, paspor hijau saya dibolak-balik berulang kali dan saya diberondong pertanyaan:
“Ke sini sendiri?ย Mau apa disini? Mau kemana aja? Tinggal dimana nanti selama disini?”

Itu sih masih pertanyaan standar, pas masuk bagian tiket keluar dari New Zealand, sang petugas minta bukti tiket. Untungnya memang saya suka nge-print bookingan tiket. Eh, masa dia nanya, “Ini tiketnya bayarnya pake apa?” Saya bilang itu dibayarin sama suami, mungkin pakai kartu kredit dia. Sempet sang petugas bersikukuh tentang asal muasalnya bookingan tiket itu.

Setelah mungkin lebih dari 15 menit tanya jawab (kasian deh yang baris di belakang saya), akhirnya saya boleh lanjut. Eh tapi jangan senang dulu, ada lagi bagian yang ngecek barang bawaan. Maklum, masuk New Zealand kan ga boleh bawa buah-buahan, daging, sayuran, serta makanan-makanan aneh lainnya (bumbu pecel, bumbu rendang, petis, dll). Nah, kali ini mereka ngecek lembaran pertanyaan mengenai barang bawaan. Curiga memang ada kode tertentu di lembaran tersebut (yang dicek sama petugas di konter imigrasi depan), lagi-lagi saya digiring ke konter tanya jawab. Pertanyaan sama pun berulang. Saya jawab dengan jawaban yang sama pula tentunya.

Untung setelah itu ga dipersulit juga pas di bagian pemeriksaan bagasi yang pake anjing buat ngendus-ngendus. Mungkin sang anjing belum diajarin cara mendeteksi barang bawaan pemilik paspor hijau….hehe

Dari pengalaman itu saya merasakan adanya sedikit diskriminasi paspor hijau. Saya amati, turis-turis yang berasal dari negara barat tidak mengalami tanya jawab yang panjang. Koq saya sampai harus ditanya 2 kali. Saya pernah dengar cerita dari teman saya yang pertama kali ke luar negeri, dia sampai digiring masuk ruangan khusus dan ditanya berbagai pertanyaan. Pokoknya reseh deh.

Apakah kalian juga pernah merasakan bentuk lain dari diskriminasi paspor hijau?

Cari hotel murah lewat Agoda.ย Best price guarantee!

Join the discussion 8 Comments

  • Fahmi says:

    yah susahnya paspor hijau, belum pernah sih sampai ditahan gitu. tapi cerita orang – orang banyak yang ribet karena passport hijau ๐Ÿ™‚

  • DebbZ says:

    Passport hijau paling ribet kalo mau apply visa. Banyak banget persyaratan, huhuhuhu

  • Si Ochoy says:

    Hahahhaha..malesin juga ya mba Susan..sukses bikin saya agak ngeri,.Tapi it’s oke lah…Itu seninya jadi Orang INDONESIA.. :p

  • alan says:

    udah lbh dari 10 kali bolak2 jakarta – beijing.. dan setiap masuk beijing selalu aja ditahan di pemeriksaan bagasi yg trakir tuh (sebelum pintu keluar)..

    bahkan kalo cm bawa backpack aja, masih harus diperiksa juga.. padahal ud dibilang cm isi kameraaaaaa… -_-”

    memang2….

  • Ricky says:

    Bener banget, punya pasport ijo emang ribet, ampir mau ke seluruh negara di dunia harus pake visa, kecuali ke negara asean. Kapan indonesia passport nya bisa kayak negara tetangga kita singapore, atau malaysia yang bisa masuk ke banyak negara free visa. Pokoknya kalo pegang passport dari negara2 maju kayak jepang, korea,taiwan, singapore, honkong, US, negara2 eropa barat, US, australia, new zealand gampang banget jalan2 keluar kagak perlu ribet urusan visa kayak paspor ijo kita,

Leave a Reply