Backpacking – Kenapa banyak dipilih orang?

By September 20, 2012 September 28th, 2012 Miscellaneous

Jawabannya tergantung kepada siapa pertanyaan itu dilemparkan. Buat kita yang memang berkecimpung di dunia komunitas backpacker, jelas saat ini sedang terjadi pertumbuhan yang sangat pesat dalam hal backpacking ini. Terutama sejak promosi besar-besaran tiket murah dari salah satu maskapai penerbangan favorit di Indonesia itu. Tapi belum tentu semua orang suka dengan traveling ala backpacking ini. Di keluarga besar saya atau di kantor saya misalnya, waktu saya bilang mau backpacking ke negara ‘X’, beberapa dari mereka malah pasang tampang ngeri sambil nanya, “Ga takut gitu?”

Backpacking

Backpacking

Unsur-unsur Backpacking

Ok, mari kita Β bahas sebetulnya apa sih arti backpacking itu? Setelah baca-baca referensi sana sini, ada beberapa unsur hakiki yang terkandung dalam backpacking ini:

  • Backpacking adalah salah satu bentuk travel dengan biaya rendah dan mandiri (bukan ikut tour group yang segala sesuatunya udah diatur)
  • Sesuai dengan namanya, backpacking ya biasanya bawa backpack, atau bisa juga sih jenis yang lain, tapi syaratnya harus mudah dibawa untuk travel jarak jauh dan jangka waktu yang lama.
  • Biasanya menggunakan transportasi umum
  • Menginap di penginapan yang murah
  • Biasanya durasi perjalanannya lebih lama daripada liburan biasa
  • Bukan hanya fokus pada mendatangi tempat-tempat wisata, tapi biasanya tertarik juga untuk berinteraksi dengan orang-orang lokal

Nah, backpacking ini kebanyakan dilakukan oleh orang-orang muda karena biasanya mereka masih belum terikat kewajiban (misal: kerja kantoran) dan oleh karena itu punya lebih banyak waktu untuk traveling. Selain itu, berkaitan dengan biaya backpacking yang lebih murah, jelas lebih cocok dengan kondisi mereka yang belum punya penghasilan tetap.

Backpacking = Anti Turis?

Hal yang menarik adalah bahwa backpacker sering disebut-sebut sebagai anti-turis. Karena biasanya backpacker ingin mendapatkan pengalaman lebih, yang otentik, daripada paket-paket wisata yang ditawarkan kepada turis. Tapi ada juga kritik terhadap para backpacker ini. Katanya mau merasakan pengalaman lokal yang lebih otentik, tapi kenyataannya mereka lebih sering berkumpul dengan sesama backpacker. Lihat saja pusat-pusat backpacker di Kuta Bali, Prawirotaman (Yogyakarta), Khao San Road (Bangkok), dan di banyak kota-kota lainnya. Semuanya penuh dengan backpacker dari berbagai negara. Lah, pengalaman lokalnya dimana kalau ujung-ujungnya cuma ngobrol sama backpacker dari tetangga sebelah, atau kadang sangat bersemangat pas ketemu backpacker dari negara yang sama?


Koq Backpacking?

Apapun argumennya, saya sih tidak mau ambil pusing karena saya tidak suka pengkotak-kotakkan traveling style. Saya sendiri mulai bawa-bawa backpack sejak tahun 2010, itu pun tidak direncanakan. Saya bawa ransel kecil karena rencana mau ke Kanchanaburi selama 5 hari. Koper besar saya tinggalkan di Bangkok. Eh, karena ada red shirt protest, saya ga disarankan masuk Bangkok. Akhirnya daripada nunggu Bangkok aman, saya melancong ke bagian utara Thailand sampai ke Laos dan Kamboja dengan ransel kecil itu dan baru pulang ke Bangkok sekitar 1 bulan kemudian. Sejak itu saya prefer bawa backpack dengan alasan yang simple: lebih gampang kalo mau pindah-pindah lokasi. Ga usah geret-geret koper & khawatir rodanya rusak gara-gara ditarik di jalanan berbatu atau naik turun tangga.

Tapi saya bukan penganut backpacking sejati juga sih. Kadang saya masih geret-geret koper tergantung situasi dan tujuan wisatanya. Kalau traveling sama keluarga, ga perlu repot-repot backpacking, toh biasanya ongkos ada yang nanggung (*ngarep.com*). Kemarin bawa baju pengantin ke Bali juga ga mungkin saya masukin ke dalam backpack toh?

Kalau kamu gimana, apa sih yang bikin kamu pilih backpacking sebagai gaya traveling kamu?

Cari hotel murah lewat Agoda.Β Best price guarantee!

Join the discussion 42 Comments

  • Erinintyani Shabrina says:

    aku demen backpacking smenjak SMA, ke Sukabumi (krn acara resmi skolah sih) bawa koper pulang” itu koper ancur rodanya dan robek”. sejak itu kapok.
    backpack itu lbh ringkes dan simple, trus klo ke tempat baru yaa gk terlalu mencolok soalnya kan klau bawa koper stereotype org brarti banyak uang pdahal gk slalu juga. sejauh ini aku suka aja sih bawa backpack krn lbh gampang bergerak dgn leluasa πŸ™‚

    • Susan says:

      Wih….udah lama donk jadi ‘backpacker’nya πŸ™‚
      Tgt ukuran backpack sih, kalo yg segede-gede gaban kaya yg para bule suka bawa itu..tetep aja ribet bawanya soalnya beraaaaat πŸ˜‰

  • Fahmi says:

    kenapa backpacking? karena lebih fleksible dan adventurous :), saya paling anti jalan – jalan pake jasa tour. dari satu tempat ke tempat lain, bawaanya tergesa gesa mulu sih -_-“

    • Susan says:

      Iya sih….tp kalo lg pengen nyantei, boleh dong pake tour biar yg repotnya tour leadernya aja? πŸ˜‰

      • Fahmi says:

        kasian team leadernya hihihi, apalagi buat orang yang moody sama destinasi seperti saya. satu saat, gak kepengen lama – lama di tempat tujuan. tapi ada juga di suatu saat, kepengen seharian di tempat tujuan. nah! loh πŸ˜€

  • depz says:

    knp backpacking? krn praktis. mau pindah2 tempatnya gampang, naek angkot, bis, kereta ga repot kayak bawa koper.

    kalo milih gaya backpacker sih krn bisa “semau gw”, ngga terikat sama agen, jadwal lbh fleksibel dan lbh puas. ketauan susah diatur πŸ˜€

    btw, ini kunjungan pertama di blog ini. blog yg super keren. *salaman sama adminnya sambil ngundang adminnya maen2 ke blog sederhana saya* πŸ™‚

  • @gwerilla says:

    Saya suka backpacking sejak tahun 2008, agak telat sih, waktu itu gara-gara pengen nyobain jalan sendiri ke LN ketempat yg saya mau kunjungi tanpa ikut tour,hanya dengan bawa satu ransel, waktu itu rutenya Jkt-KL-Singapore-Batam-Jkt. Pergi naek pesawat,ke KL, trus jalan-jalan sendirian di KL naek bis, sampe nyasar-nyasar, dr KL ke Singapore naek bis, trus Singapore Batam naek ferry, barulah dr batam ke jkt naek pesawat, itu pertamanya jalan ke luar negeri sendiri yang “semau gue” ga terikat jadwal,walopun cuma negara tetangga,tapi dari situ,saya belajar banyak ttg travelling yg smart, efficient juga hemat,jadi aja skrg agak addicted sama backpacking,tp saya masih suka travelling cantik alias berkoper ria, ah saya mah apa aja enjoy,yg penting travelling.

  • bie says:

    kenapa backpacking?
    ehmm.. karena:
    1. kemampuan keuangan masih mampu di-titik ransel
    2. menghindar dari antrian bagasi
    3. sering jalan ala jempol alias nebeng dari satu mobil tak dikenal ke mobil yang tak dikenal lainnya. jadi gak mungkin donk pake koper.
    4. pssttt… ransel bie biasanya pake ransel biasa yang isinya muat kaos selama seminggu aja. klo bawa lebih pake keril pinjeman :))

    hidup jalan-jalan hemaaattt!!!

  • maretha says:

    Travelling itu kayak candu. Apalagi kalo sudah nemu tiket murah, bawaanya mau nyusun itinerary padahal perginya masih lama.
    Kepengen bisa backpacking kelilingin dunia dan semoga bisa ketemu jodoh yang sama-sama suka jalan-jalan :))

  • @stefunnyy_ says:

    Kenapa backpacking? Aku sih pilih backpacking krn selain aku masih SMA dan blm punya penghasilan tapi pengin bgt melihat dunia dan isinya. I want to change the world with backpacking. Crazy, huh? That’s my middle name. Cheers. πŸ˜‰

  • expect the unexpected! gaya avonturir itu yg bikin jadi menantang.

  • maretha says:

    Aakk, lupa ninggal ID twitter.
    @mareretha ^^
    Moga2 bisa dapet kartu pos Laos πŸ˜€

  • Travelling buatku candu.. tapi aku ga slalu travelling secara backpacking ;p Tergantung kondisi duit.. kalo emg lg banyak, sesekali boleh dunk nyobain yg nyamanan πŸ˜‰ tp kalo emg lg cekak, backpacking lah pilihan terakhir ;p Yang pasti, apapun kondisinya, stiap tahun aku selalu bikin travel list negara2 yg bakal aku dtg in. Pastinya negara2 yg belum pernah aku visit sebelumnya..Nth kenapa, ngeliat chop negara baru di pasporku, itu rasanya puasssss buangettt.. ^o^

    Materi itu ga dibawa mati… tapi pengalaman bisa diceritain untuk org lain πŸ˜‰

  • Anisah says:

    Dari saya mulai mengenal dunia pendidikan, saya sudah senang dengan backpack. Jalan-jalan ke mall atau kemanapun, pasti saya pakai backpack. Tapi baru beberapa bulan ini aja saya kalo jalan (hanya sekedar hang out) pakai tas selempang coz klo ke mall n ke bagian supermarketnya suka lama ngantri nitipin backpack jadi pilih yang selempang biar langsung cuusss… πŸ˜€
    Kalo pakai backpack itu nyaman banget, apalagi kalo banyak bawa’an jadi punggung tetap seimbang (gak miring sebelah). Jadi backpacking sebagai gaya traveling itu benar-benar cocok untuk saya πŸ™‚

    twitter : @Nisa-gIrL-93

  • @Ndhroe says:

    Saya suka backpackeran karna traveling jenis ini cenderung konotasinya lebih hemat…Dengan modal uang seadanya saya bisa pergi bertamasya…Siapa sih yang gak suka traveling? Tapi kalo saya ajak teman/keluarga untuk bertravel ria, mereka pasti menolak dengan alasan gak punya uang….Sampai akhirnya saya kenalkan mereka dengan backpacker, tiket promo, hostel dan “rekan senegara”nya, mereka baru tertarik…Semua diawali saat kuliah tahun 2006 lalu sampai sekarang….Hasilnya selain traveling juga punya banyak temen baru…Untuk sementara sih keliling Indonesia n negara bebas visa dulu…Karna masih ribet kalo ngurus visa…Mungkin ada yang bisa bantu masalah ini? Hehehe…Follow yah di @Ndhroe siapa tau bisa ngebolang bareng…Duh jadi promosi… πŸ˜€

  • Backpacking bukan hanya tentang low cost dan simplicity-nya. Tetapi lebih kepada karakter orang yang “ingin” travelling dengan backpacking. Karena tidak semua orang bisa “backpacking”. Saat “backpacking” karakter asli kita bakal nampak dengan sendirinya πŸ™‚

    Best Regard
    @ellanymutia

  • desra says:

    Kenapa backpacking? Biar gampang pindah2 anatr kotanya krn maunya sekalinya jalan2 banyak tempat dan kota dikunjungi πŸ™‚

  • desra says:

    Ups akun twitternya ketinggalan.
    Salam, @IraMansyur

  • Saya sendiri baru mulai backpacking (yg sesuai pengertian di atas) baru beberapa tahun belakangan. Berawal dari kemalasan membawa barang banyak, saat mau pergi traveling yang cuman 3 hari. Dan jujur saja, saat itu saya lagi ga terlalu mood untuk tampil alias ngeksis *apasi*. Haha! Biasanya saya lengkap bawa baju2 mejeng ga penting, make-up, hairdryer, berbagai aksesoris >> yg tujuannya biar kinclong foto2 holiday-nya.. *narsis abis* *ga penting bgt*
    Setelah melakukan reservasi hotel yang free toiletries, membawa underwear disposable, dan gadget multifungsi jadilah barang bawaan banyak berkurang dan muat ke dalam ransel biasa. Ternyata lebih ringkas dan ringan pastinya. Jalan2 dan naik turun kendaran lbh mudah :))
    Tapi tetap kekurangannya adalah ga bisa memuat banyak oleh2 *teteup*
    Jadi walaupun backpackingan, saya selalu bawa tas tenteng cadangan (yg bisa dilipat) di dlm ransel saya. Jadi pulang traveling, pasti beranak deh tuh tas saya.. =D
    @azeliacinta

  • Tatha Oktavia says:

    Berawal dari seorang mahasiswi tingkat awal yg kuliah jauh dari ortu dan yg punya duit pas2an (karena kebanyakan makan) yg dari sejak masi SMA memendam keinginan ‘keliling-keliling’nya, mahasiswa itu bertekad untuk suatu saat akan mewujudkan impiannya. Apa daya, uang jajan seringnya habis ditempat-tempat jualan makanan enak, dan si mahasiswi ini tidak bisa menahan godaannya. Hanya ada satu cara : berpikir bagaimana caranya bisa jalan-jalan dengan budget minim seminim-minimnya. Awalnya mahasiswi malang itu tidak mengenal istilah ‘backpacker’. Baru setelah dia berhasil menaklukkan suatu pulau (dengan tetap makan banyak, meskipun harus tidur di ‘bale-bale’) mahasiswi yang merana itu merasa mulai ‘kecanduan’ dan kemudian seseorang membisikkan kepadana pertanyaan “Oh, kayak backpacker gitu dong?”. (Okey, sebenernya bukan ‘membisikkan’. Agak2 intim bahasanya). Dan inilah saya sekarang, si mahasiswi malang itu, menjadi seorang penikmat jalan-jalan hemat sehemat-hematnya yang kata orang istilahnya ‘backpacker’.
    Tapi tetep, seperti mbak Susan, saat, ehm, dibayarin keluarga saya akan memanfaatkan semewah-mewahnya perjalanan yang dibayarin itu. :p

  • Tatha Oktavia says:

    Jadi lupa cantumin akun twiter : @tathaoktav

  • Restu says:

    Gaya traveling itu bergantung pd selera masing2. Boleh backpacking, boleh gaya koper, boleh campur keduanya. Terserah. Tapi banyak yg suka backpacking karena dari segi kepraktisan.

    Apapun gaya travelingnya, yg terpenting adalah cara kita memandang dunia, cara utk mencapai suatu destinasi, upaya mengenal budaya baru, belajar bersosialisasi, dll. Semua itu pasti nambah pengalaman+wawasan, juga kualitas diri kita.

    Jadi, mari kita menikmati hidup dengan traveling dan saling membagi.

    @Sakura_Rei

  • Fanny.Ch says:

    Memilih backpacking karena pengalaman, petualangan, dan keseruannya. Ada yang menganggap backpacking itu sengsara dan menyiksa, padahal disitulah nilai plus backpacking. Keluar dari comfort zone, menantang dan menguji diri sendiri, bahkan menikmati tantangan tersebut. Selain itu, dengan backpacking saya jadi tidak merasa seperti turis sehingga lebih mudah untuk masuk ke lingkungan lokal dan merasakan menjadi orang lokal, pengalaman yang berbeda tentunya. Satu lagi, walaupun misalnya saya sanggup untuk traveling gaya mewah dan nginap di hotel bintang 5 sekalipun, saya akan tetap lebih memilih backpacking dan nginap di hostel. Di hostel biasanya lebih mudah berinteraksi dengan traveller” lain, sharing pengalaman, saling belajar, dan yang paling penting menambah teman. Kalo hotel belum tentu bisa seperti itu. Tidur di dorm room pun merupakan sebuah pengalaman luar biasa. Saya sendiri baru mulai belajar backpacking beberapa tahun lalu, sejak kuliah tepatnya, tapi sayangnya saya sendiri lupa bagaimana awal mulanya. Padahal saya wktu masi SMA manja banget, kemana” dianter, maennya ke mall mulu. Bahkan sampai sekarang sering dikira anak mall –”
    @schokofanie

  • deetha says:

    kenapa saya pilih backpacking?
    – karena saya ga punya koper
    – kalau pun punya, saya paling males tenteng2 n geret2nya. ribet. kalau pake backpack kan dia udah nemplok aja gitu d badan. tangan bisa free. meskipun kelemahannya adalah kl kelamaan gendong suka bikin encok. :))
    *ketauan udh nenek2*
    – males nunggu bagasi juga
    – kemampuan finansial yg berada pd titik backpacker, secara biaya ikut tour alakazam mahalnya. meski saya jg bukan backpacker banget sih (masih cari kenyamanan di sela2 budget).
    – ga suka pergi dg rombongan banyak orang. rempong, g bebas, kbanyakan nunggu, & g puas.

    *saya mulai backpacking ntah sejak kpn. seringnya di dalem Indonesia aj, numpang nginep rumah temen.
    sesekali ke negara tetangga.
    sekarang udah kerja, duit ada dg waktu cuti terbatas, tp dpt kesempatan dinas keliling Indonesia jg, meski cuma sebentar2 d tiap kunjungannya.
    walaupun dinas atas nama kantor, saya tetep gendong2 ransel loh! hahahha*

    @sambal_sunti

  • weGe says:

    Seneng backpacking sih karna murah dan praktis, Pengalaman pertama backpacking itu pas SMP dari Balikpapan ke Surabaya naik kapal sendirian ~ Dan itu bikin nagih, jadi sampe sekarang deh.

  • Luc says:

    backpacking emang cara traveling yg paling praktis. sayangnya orang-orang Indonesia sendiri (termasuk saya sendiri) masih pesimis, manja, dan belom siap mental buat backpacking, apalagi ke tempat-tempat yg ada di Indonesia sendiri. ada anak SMA asal Belanda, menjadi backpacker ke Indonesia, traveling ke pulau-pulau di Indonesia, mengunjungi Sabang, Larantuka, sampe ke Bunaken dan Raja Ampat. Saya yg orang Indonesia aja, belom pernah sekalipun ke tempat-tempat tersebut. kalaupun ada kesempatan untuk berlibur kesana, pengennya sih ya tetep ala koper gitu.. hehehehe

    @RexLuc

  • menurut gue sih bakpacking itu fine fine aja dilakuin, apalagi biar kita yang masih muda ini gak terlalu bergantung pada orang tua dan bisa belajar hidup mandiri. bawa seperlunya saja di dalam backpacker itu. karena tulisan di blog ini jadi kepengen deh, tapi berdua temen, kan masih pemula. kalau sendiri mah angkat tangan deh gue=))
    @robyinara

  • achzar abiga says:

    backpacking itu simple, easy going, ga terikat, saking ga terikatnya gw prnah sampe nyasar di macau jam 2 pagi ga dapet hostel murah alhasil tidur di parkiran! hahaha
    intinya, traveling itu bukan bagaimana menikmati indahnya tempat yg kita tuju.. tapi, itu semua bagaimana kita menikmati sgala prosesnya sehingga itu akan menjadi cerita yg jauh lebih berkesan dibandingkan tempat yg akan kita tuju πŸ™‚

    best regards,
    @AchzarAbiga

  • scholastica lorent says:

    Buat saya backpacking itu bikin kecanduan yang pada akhirnya bisa bikin sakau berat.
    Saya pribadi lebih sering solo backpacking. Apalagi untuk cewek, solo backpacking itu lebih menantang.Baik dari segi fisik maupun mental : )
    Menurut saya, backpacking itu kaya akan pengalaman, dari nginep di hostel, airport bahkan couchsurfing ( kebetulan saya pernah nyobain ketiganya,hihihihi )

    Dan backpacking itu membuat kita belajar banyak hal.

    Kalau backpacking nya rame-rame/berdua, berarti membuat kita belajar untuk menyatukan ego dari beberapa kepala yang punya keinginan berbeda dan belajar untuk bekerja sama.

    Dan jika solo backpacking membuat kita belajar untuk mengenal diri sendiri, mungkin yang awalnya kita merasa ga mampu, eh ternyata kita bisa loh..hehehe. membuat kita belajar survive, belajar untuk menerima kondisi yang ada, karena pada akhirnya cuma diri kita sendiri yang bisa membuat kita bertahan.

    Tapi satu yang penting, entah itu backpacking duo/team or solo backpacking kita semua perlu belajar untuk beradaptasi dengan berbagai macam kebiasaan orang local di suatu negara tersebut.Percayalah itu sangat menyenangkan.

    I Love Backpacking dan saya masih ingin terus membawa ransel saya untuk mengitari bumi yang tidak ada ujungnya ini..

    Happy travelling!

    Scholastica Lorent
    @LuvRens

  • wiwin says:

    Backpacking mendewasakan dan memandirikan diri, banyak pengalaman2 seru yang didapat, dapat temen2 baru, nyasar, seneng, susah, lapar, justru jadi bumbu2 perjalanan yang bikin tambah bernilai n susah dilupain..

    @with_wi2n

  • Depitasari says:

    Perasaan berpetualang emang udah dirasain dari kecil karna ikut orang tua keliling Indonesia,baru 5 kota dan 3 pulau sih,hahaha.mungkin ada yang senasib?
    Sekarang ingin merasakan yang lebih lagi perasaan petualangan itu,dan Backpacking mungkin salah satu solusinya untuk Mahasiswi seperti saya.Untung sekarang msh berfikir Backpacking Solo alias sendirian,patner dibutuhkan yang berpengalaman buat nanya2,tapi ngelakuinnya tetep sendiri,hahahaha.
    Satu-satunya alasan kenapa saya harus melakukan perjalanan adalah cita-cita saya yang ingin menjadi penulis,kota-kota yang saya masukkan dalam cerita saya harus di observasi dengan mata kepala saya sendiri,agar tulisan tangan saya jadi lebih hidup nanti nya,bukan hanya lewat cerita orang atau mbah google saja.
    Dunia ini penuh dengan kota imajinasi di luar ekspetasi kita,banyak hal ga terduga yang akan dirasakan jika kita melihat dunia luar,dan akan lebih banyak imajinasi yg muncul di kepala.
    Orang-orang yang sudah melakukan perjalanan lebih dulu dari saya dan menuliskan pengalamannya seperti akun @pergidulu dan @duaransel adalah inspirator saya,berharap bisa bertemu di perjalanan nanti.

    Salam Wong Kito Galo~!
    @devidekker

  • Bagi saya backpacking itu ketika kita yg biasanya liburan dengan koper beralih menjadi ransel. Bisa dibilang kita keluar dari zona nyaman dengan membawa uang seadanya dan baju sedikit mungkin. kemudian, dengan membawa ransel pun menjadibefisien.dari segi keamanan mamupun kenyamanan. Baik kalo keluar negri atau dalam negri. saya selalu membawa ransel butut saya hehe.

    salam ransel
    @astarianadya

  • Nila Putri says:

    Saya sendiri, dulunya juga bukan orang yg bergaya ala backpacking. saya dulu lebih suka ikut tur dgn harga murah, bawa koper dengan prinsip β€œyang penting gue ngunjungin itu tempat”. Lama kelamaan, saya bosan. karna setiap pulang traveling, yang saya bawa hanya foto2 dengan pemandangan yang memang luar biasa indah. tapi, saya ingin yang lebih dari itu. akhirnya saya coba gaya ala backpacking. Kenapa backpacking? Buat gue, backpacking itu bikin kita punya pengalaman yang beda. gak cuma tempat-tempat wisata nya yg β€œberharga” tapi interaksi dengan penduduk sekitar maupun turis-turis yang juga sebagai backpacker. Seneng rasanya bisa saling bertukar informasi, dengan berinteraksi di sekitar tempat yang saya kunjungi. sehingga saya merasakan setiap tempat yang saya kunjungi terasa nyaman, seperti β€œrumah sendiri”. Alhasil, setiap pulang traveling, yg saya bawa bukan hanya foto-foto. tapi juga teman-teman baru, pengalaman berharga, yang mungkin jauh lebih menyenangkan dari sekedar foto πŸ™‚

    Salam Traveling!
    @nilaaputri

  • Jalan-jalan ala backpacker adalah bentuk ‘freedom’ buat saya. Aagak menyesal juga kenapa sejak kecil taunya jalan-jalan cuma manut orangtua. Sejak bisa cari uang sendiri jalan-jalan bawa ransel doank tanpa keluarga ke kota/ pulau/ negara lain betul-betul ‘breakaway’ times.. Udah murah, nga ribet bawa koper guede, kaki ringan melangkah,, dan nggak dibilang anak rumahan lagi. πŸ˜€ I’m free to be me, I can learn so much about local wisdom, and ofcourse tasting local’s culinaries (yes! Yes! Yes! )!!! πŸ˜€

  • Nuri says:

    Nah, topiknya pas.
    Kalo ngga ada halangan, aku bakal ke Bhutan bulan Maret 2014 selama 12 hari. Agak bingung pake koper atau backpack karena ekspedisi. Ekspedisi berarti bakal banyak gerak, meskipun barang bawaan bakal ditinggal di hotel. Tapi ngga ada salahnya khan aku ke sana pake backpack ? Backpack besar buat baju dan sebagainya, backpack kecil buat kamera beserta perlangkapannya.

    Dan nampaknya aku bakal extend di Bangkok selama 3 hari, kayaknya agak aneh kalo ke Bangkok pake koper, kota rame kayak gitu lebih enak pake backpack biar ngga dikira turis berduit :))

  • @parah1ta says:

    Saya memilih backpacking karena… jujur sama kemampuan diri sendiri. Jalan-jalan irit lah yg paling pas dengan kantong saya saat ini. πŸ˜‰

  • Ilva says:

    Aku pengeeen banget seumur hidup ngabisin waktu jd backpacker. sampe sekarang cuma beberapa tempat aja yg baru dikunjungi. mudah2an kedepannya akan banyak tempat lagi yang bisa dikunjungi. aamiin

Leave a Reply