Profil WHV: Aggi Firdaus – Inspirasi buat yang mau WHV & seasonal agricultural work di Australia

By June 3, 2022June 10th, 2022Australia
Saat Kerja Di Namoi Cotton Ginning

Menyambung postingan kami yang terakhir tentang “Kerja Musiman di Regional Australia”, kami mau sharing sedikit cerita dari orang-orang yang pernah kami kenal selama menjalani seasonal work tersebut. Biar ga dibilang “ah…kerjaan kayak begitu mah cuma buat orang Australia atau cuma buat yang udah permanen tinggal di Australia”. Banyak lho orang-orang Indonesia yang berkecimpung di dunia seasonal work / agri work di regional Australia. Kita mulai dengan 1 orang dulu ya, nanti kalau ketemu orang-orang lain yang bersedia diwawancara sama kami, bakal kami sharing ceritanya di sini. Yuk disimak ceritanya!

Nama lengkap: Aggi Riftakhul Firdaus
Nama panggilan: Aggi
Instagram: @aggiriftakhul
Kota asal: Ponorogo, Jawa Timur
Pertama kali menginjakkan kaki di benua Australia: Tanggal 21 Desember 2019 (barengan sama ultah yg ke-25… hehe)

3 Orang Indonesia Di Feeder Bay Cotton Gin


Visa yang saat ini dipakai: bridging visa A (on proses visa 408/Covid Visa)

Sejarah visa selama di Australia

Sekarang sih masih dalam proses pergantian ke visa 408 (Covid visa) setelah visa WHV tahun ke-2 habis Desember 2021 kemarin dan masih ada cadangan visa WHV buat tahun ke-3 juga.

Pertama kali tau tentang WHV dari mana?

Pertamanya tahu dari internet, karena dulu sering cari informarsi buat kerja/kuliah di luar negeri. Hehe. Terus yg kedua dari temen rumah yang kebetulan banget juga ikut WHV di tahun 2016.

Apa yang menyebabkan kamu tertarik untuk ambil WHV?

Uang. Jujur, aku melihat WHV tuh seperti “shortcut” buat cari uang, pengalaman dan relasi. Tapi uang selalu ada di “top list” karena itu sangat berarti buat aku dan keluarga di rumah.Grain Handler Saat Grain Harvest Season

Persiapan apa yang kamu lakukan untuk mendapatkan WHV?

Jadi untuk daftar WHV tuh yang paling pertama kita harus bisa dapet Surat Rekomendasi Pemerintah Indonesia (SRPI) dari immigration yg ada di Jakarta. Nah tahap ini nih yang paling agak ribet kalo menurut aku, karena ada beberapa persyaratan yang wajib kita bawa pada saat interview, antara lain: paspor, certificate IELTS minimal brand score 4.5, police certificate (SKCK), bank statement, dll. Untuk dapet memenuhi semua persyaratan yg disebutkan tadi buat aku emang agak perlu efforts sih:

  1. Tinggalin skripsi buat belajar Bahasa Inggris di Pare, Kediri. (Maklum belum punya basic Bahasa Inggris yang bagus buat ngejar IELTS 4.5 pada waktu itu, even sekarang aja udah tinggal 2 tahun lebih di Aussie, Bahasa Inggris aku juga masih kacau banget. Hehe….)
  2. 6x bolak-balik immigration buat bikin E-Passport di Surabaya. (Banyak masalah dan miskom dengan pegawai immigration)
  3. Menggadaikan sertifikat rumah dan sawah buat mengisi tabungan. (Karena salah satu persyaratan WHV harus punya tabungan minimal $5000 AUD and of course, keluarga kami tidak punya uang sebanyak itu.)
  4. Bikin police certificate (SKCK) di Polda Jatim. 
  5. Buat SIM A terus di-translate di Jakarta. Tapi SIM A itu aku bikin setelah dapet kuota WHV sebenarnya, itu juga atas saran dari temen yang sudah di Aussie pada waktu Itu. 

(Catatan dari kami: Sekedar update aja. SRPI (Surat Rekomendasi Pemerintah Indonesia) sekarang berubah namanya jadi Surat Dukungan untuk WHV Australia.)

Waktu itu proses mendapatkan visa WHV-nya susah ga? Berapa lama prosesnya?

Lumayan, lebih ke faktor “luck” sih sebenarnya. Soalnya pada waktu itu (tahun 2018) kuota interview untuk SRPI dari Immigration cuma ada 1000 dan yang daftar mungkin bisa 10x lipatnya. 


Untuk prosesnya sendiri waktu itu aku perlu waktu sekitar 1 bulanan dari semenjak interview SRPI sampai granted visa. Tapi ada yang lebih cepet, mungkin seminggu atau 2 minggu juga sudah granted. 

Pertama kali ke Australia ke kota mana? Kenapa pilih kota itu?

Cairns. Atas saran temen, dan kebetulan dapet kerja pertama di dekat kota tersebut. Picking Mangoes Di Ontario Farm

Pekerjaan pertama di Australia?

Mango pickers, nama company-nya Ontario Farm, lokasinya di Dimbullah, sekitar 1.5-2 jam ke arah barat dari Cairns. 

Susah ga buat dapat pekerjaan pertama? Sempet nganggur berapa lama sebelum dapet kerjaan pertama? 

Kebetulan dapet kerjaan tersebut pas masih di Indonesia, bisa dibilang emang agak beruntung sih, jadinya gak terlalu struggling buat cari kerja pas baru sampai di Aussie. Terus kalo paling lama nganggur tuh sekitar 1 bulan. Itu karena emang pas lagi pengen liburan aja, ditambah kalo pas lagi nunggu buat start project selanjutnya. 

Sempet panik ga sebelum dapet kerjaan pertama kali?

Pernah ngerasa panik tuh pas abis project pertama, karena waktu itu aku kena pecat duluan dan bingung mau ke mana, secara aku gak punya temen, mobil dan uang juga pas-pasan, ditambah Bahasa Inggris yang jelek banget. Alhasil kayak stuck aja gitu gak tau mau pergi ke mana dan harus ngapain.

Next, tentang seasonal work di bidang agrikultur. Pertama kali tau tentang kerjaan seperti ini dari mana?

Dari temen rumah, kebetulan dia pas WHV kerja di banyak sektor agrikultur dan selebihnya biasa datang dari temen-temen kerja sih. Persiapan (pre Harvest) Saat Kerja Di Sunrice (rice Harvest)

Kenapa tertarik dgn seasonal work di bidang agrikultur?

Because Easy Money and Easy Job. Di sisi lain yang paling aku suka dari kerja seasonal work kek gini tuh bisa ketemu sesama backpackers dari negara lain, saling cerita latar belakang, tukar pengalaman dan yang paling penting adalah kita biasa sering bikin party bareng. Hehe. 

So, bagiku bertemu orang baru dengan karakter berbeda-beda itu selalu menyenangkan.

Pernah kerja non-agrikultur juga kah (di kota besar)? Kalau pernah, setelah dibandingkan lebih suka kerja di kota besar atau kota kecil?

Hmm, sejauh ini sih kebetulan semua kerjaanku masih berhubungan dengan sektor agrikultur, tetapi aku pernah tinggal di Brisbane sekitar 6-7 bulan pas waktu kerja bareng GrainCorp di Port of Brisbane. 

Untuk tinggal, jujur lebih suka di kota besar, karena mau apa aja semua tersedia, beda dengan di regional area yang kadang kalo mau belanja aja harus driving sejam.

Apa kesulitannya buat menjalani kerjaan seasonal di regional seperti itu?

Harus wajib punya kendaraan sendiri, susah cari accomodations dan harga cenderung agak mahal, mau beli groceries juga agak susah. Tapi keuntungannya kita jadi lebih bisa savings money jatuhnya.Teman Sekerja Di Ontario Mango Farm

Hal-hal apa yg paling kamu nikmati dalam menjalani seasonal work di regional?

Uang, pengalaman dan teman sih. 


Masalah apa yg pernah kamu alami dalam seasonal work di regional?

Pernah kerja di citrus packing shed di area Queensland. Itu kerjaan pressure-nya asli tinggi banget, beda bangetlah dengan semua kerjaan yang pernah aku dapet selama ini, sampai aku selalu ngerasa cemas karena setiap hari mikir bisa survive sampai akhir season apa enggak, takut kena pecat lagi. Karena SPV di packing shed tersebut galak banget, bisa pecat siapa pun, kapan aja, gak pandang bulu dan tergantung mood nya dia juga. 

Sebutkan pekerjaan seasonal yg pernah kamu jalani selama di Australia 

  • Picking mangoes 
  • Picking tomatoes and capsicum 
  • Pre-sort citrus packing shed
  • Grain handler
  • Fillers containers grain
  • Cotton ginning 
  • Chaser Bin
  • Rice handler

Dari semua pekerjaan tsb, yang mana yang paling kamu suka dan tidak suka? Sebutkan alasannya. 

Paling suka: Fillers containers. Karena kerjaannya gampang banget, supervisornya juga baik sekali. Emang agak ngebosenin sih karena kita kerja sendirian, tapi masih oke. 

Paling tidak suka: Picking mangoes. Asli itu kerjaan paling berat yang pernah aku dapet, kita kerja panas-panasan, gak dapet smoko (istirahat) dan harus jalan 10-12 jam dalam sehari untuk picking buah mangga dan terah dari buah mangga tersebut bisa bikin kita alergi dan gatal-gatal. Banyak yang keluar kerjaan tersebut gegara mangoes rash.

Tips buat cari kerjaan seasonal di Australia? 

Kalo masih baru, belum banyak pengalaman dan gak ribet mungkin bisa cari kerjaan lewat agents seperti: Agrilabour, Madec, Best, dll.

Tapi kalo mau cari sendiri mungkin bisa lewat website dan apps seperti: SEEK, Jora Jobs, Glassdoor atau Gumtree Jobs. 

Di sisi lain, sebenarnya jobs seasonal kayak gitu tuh juga bisa kita dapatkan lewat kenalan atau rekomendasi dari teman. Biasanya malah rekomendasi dari teman itu yang paling gampang buat dapetinnya. Citrus Packing Shed

Apakah tujuan jangka panjang kamu kerja seasonal di regional Australia?

Emang awalnya sih cuma pengen ngumpulin uang sebanyak-banyaknya terus balik bikin usaha gitu pas selesai WHV, tapi sekarang malah pengen tinggal di Australia selama yang aku bisa, syukur-syukur bisa dapet sponsorship dan bisa jadi PR kelak ke depannya. Hehe… Dan setelah itu ya nanti kalo pas balik ke Indonesia tinggal menikmati hasil yang selama ini udah dikumpulin. 

Terakhir, apa saran atau nasihat dari kamu buat orang-orang yg ada di posisi kamu 3 tahun lalu, pengen ambil WHV tapi takut/ragu2. 

Kata orang bijak, hidup adalah pilihan dan bagian yang terberat bagi kita ada memilihnya. Dulu sebelum aku mau ikut WHV aku cuma ada 2 pilihan: tinggalin skripsi dan ikut WHV, atau selesaikan kuliah dulu baru ikut WHV. Dan aku lebih memilih untuk tinggalin skripsi demi ikut WHV, karena aku gak mau menyesal untuk yg ke-2 kalinya. Cukup dengan Almarhum kakekku yg meninggal mendadak ketika awal skripsi aja pukulan terberat yang aku rasain selama ini. Jadi aku gak mau buang-buang waktu lagi untuk balas budi ke nenekku selagi beliau masih hidup dan selagi aku masih diberi kesempatan. Hidup dengan dihantui rasa bersalah itu gak enak sama sekali.

Oke, balik lagi ke topik, jadi yang paling penting tuh kita tau apa yang paling berharga dalam hidup kita. Terus kalo emang sudah niat mau ikut WHV,  ya tinggal kumpulin semangat, tekad dan nekat. Jangan ragu dan gak usah dengerin apa kata orang yang serasa menjatuhkan mental. Fokus pada diri sendiri, kumpulin semua persyaratan yg diminta, jangan malu bertanya pada senior WHV atau temen yang lebih ngerti. Yang terakhir dan paling penting, jangan lupa berdoa kepada Tuhan biar dipermudah segala urusan dan apabila masih gagal bisa dicoba lagi tahun depannya lagi, jangan mudah putus asa, kalo emang rezeki gak bakalan kemana-mana kok. Good luck ya!!!Liburan Ke Melbourne

Nah…seru banget kan baca cerita perjuangannya Aggi dari awal memulai WHV sampai sekarang masih berkesempatan tinggal di Australia dan menikmati seasonal work di bidang agrikultur. Semoga menjadi inspirasi dan penyemangat ya, khususnya buat yang udah bercita-cita mau daftar WHV. Mumpung udah buka lagi nih setelah 2 tahun vakum gara-gara pandemi. Semangaaatttt!!!

Leave a Reply